Senin, 4 Desember 2017, 08:39

Presiden Minta FKUB Terus Tanamkan Nilai Kebangsaan Pada Umat

Jakarta (Kemenag) --- Presiden Joko Widodo mengapresiasi kiprah para tokoh agama dalam membantu pemerintah memelihara persatuan antarumat beragama di Tanah Air. Hal ini disampaikan Kepala Negara saat bersilaturahmi dengan peserta Rapat Koordinasi Nasional (Rakornas) Forum Kerukunan Umat Beragama (FKUB), di Istana Negara Jakarta.

"Saya ingin berterima kasih kepada para tokoh agama, FKUB, yang turut merawat persaudaraan dan sering memfasilitasi dialog antarumat beragama," ujar Presiden sebagaimana dikutip dari rilis Deputi Bidang Protokol, Pers, dan Media Sekretariat Presiden, Selasa (28/11).

Ikut mendampingi Presiden, Menteri Agama Lukman Hakim Saifuddin, Menko Polhukam Wiranto, dan Mensesneg Pratikno.

Meski demikian, Presiden menyatakan masih banyak tugas dan tanggung jawab para tokoh agama untuk memelihara perdamaian di Indonesia. Salah satunya dengan menanamkan nilai-nilai kebangsaan dan rasa cinta Tanah Air agar tidak terjadi konflik di masyarakat.

"Ini tugas FKUB yang riil dan konkret untuk mengingatkan semuanya kepada rakyat agar jangan main-main dengan hal yang sudah final dengan kebangsaan kita," ungkapnya.

Apalagi, lanjut Presiden, menjelang tahun politik 2018 mendatang, di mana masyarakat memiliki perbedaan pendapat, pilihan, dan pandangan politik yang berpotensi menimbulkan kegaduhan dan konflik di masyarakat.

Presiden mengajak para tokoh agama yang tergabung dalam FKUB untuk bersama-sama dengan pemerintah menjaga kerukunan, persaudaraan, dan persatuan bangsa Indonesia. "Ingatkan umat yang namanya Pilkada hanya sebatas pilihan politik. Di situ perbedaan pendapat pasti ada. Demokrasi memang begitu namanya. Ingatkan setelah memilih ya rukun kembali," ucap Presiden.

Kehadiran peserta Rakornas FKUB dan Silatnas Tokoh Agama ke Istana guna mendengarkan pengarahan langsung Presiden Jokowi terkait kebijakan pemeliharaan dan penguatan kerukunan umat beragama secara nasional.

Rakornas FKUB dan Silatnas Tokoh Agama diselenggarakan di Jakarta, pada 27 - 29 November 2017. Acara ini dihadiri 372 peserta yang terdiri dari perwakilan kabupaten/kota, ketua dan sekretaris FKUB tingkat provinsi se-Indonesia, Kasubbag Hukum dan KUB Kanwil Kemenag, serta representasi dari 6 agama. (Rilis)

Sumber : Rilis Setpres
Penulis : khoiron
Editor : khoiron
dikutip dari : www.kemenag.go.id
Berita Lainnya
Rabu, 26 September 2018, 11:59

Asosiasi Muslim Cina Puji Pembangunan dan Keberagamaan di Indonesia

Rabu, 19 September 2018, 09:53

Pembukaan Workshop Wawasan Multikultural Kendari: Radikalisme Berpotensi Mengancam Kerukunan Umat Beragama

Jumat, 7 September 2018, 09:58

Menag: Sangat Penting Meningkatkan Kompetensi Manajemen Konflik Bagi Pengurus FKUB

Kamis, 6 September 2018, 09:13

Pembukaan Rakornas-Konferensi FKUB, Tokoh Agama Deklarasikan Tolak Politisasi SARA pada Pemilu 2019

Senin, 27 Agustus 2018, 12:11

Konsultasi FKUB Sulawesi Utara Hasilkan Usulan Honor Bagi Pengurus FKUB Se-Indonesia